Wednesday , July 17 2024

DPRD Kabupaten Serang Tetapkan Dua Raperda menjadi Perda

DPRD Kabupaten Serang Tetapkan Dua Raperda menjadi Perda

FAKTAMEDIA.id – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Serang menetapkan Dua Raperda tentang Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial, dan Raperda tentang Perubahan ketiga atas Perda Nomor 11 Tahun 2016 tentang pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kabupaten Serang ditetapkan menjadi Perda.

Penetapan terungkap pada Rapat Paripurna DPRD Kabupaten Serang Persetujuan Penetapan 2 macam Rancangan Peraturan Daerah menjadi Perda Kabupaten Serang di gedung DPRD setempat pada Rabu, 2 Oktober 2022. Rapat paripurna di pimpin oleh Ketua DPRD Bahrul Ulum, tiga Wakil Ketua, dihadiri puluhan anggota dewan.

Turut hadir Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah, Sekretaris Daerah (Sekda) Tubagus Entus Mahmud Sahiri, para pejabat eselon II dan III di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Serang serta perwakilan dari unsur Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda).

Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah mengungkapkan, bahwa Perda Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial karena persoalan kesejahteraan sosial ini merupakan urusan wajib pemerintah. Seperti diketahui, saat ini persoalan kesejahteraan sosial dari kuantitas dan kualitas persoalannya semakin rumit serta semakin banyak.

“Untuk melakukan intervensi-intervensi, pemerintah tentunya harus ada dasar hukumnya, jadi perda kita perkuat, kita lengkapi lagi supaya ada dasar pijakannya,”ujarnya kepada wartawan usai rapat paripurna.

Lebih lanjut Tatu mengungkapkan, dengan di terbitkannya perda tentang penyelenggaraan kesejahteraan sosial, lantaran dalam setiap program pemerintah itu agar jelas. Katanya, ketika ada perda ada pijakan hukum pasti yang nanti berkaitan dengan penganggaran.

“Semua persoalan kita basicnya anggaran, kalau dasar kami dengan pemda di TAPD (Tim Anggaran Pemerintah Daerah) dan DPRD ada Banang (Badan Anggaran), ketika ada perdanya kita lebih leluasa untuk penganggarannya,”terangnya.

Kemudian Raperda tentang Perubahan ketiga atas Perda Nomor 11 Tahun 2016 tentang pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kabupaten Serang, sebut Tatu, karena adanya perubahan di Kementerian yakni di 4 dinas meliputi DPUPR atau Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang dan Dinas Perkim atau Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Tata Bangunan Pemerintah. Kemudian Dinas Ketahanan Pangan dan Perikanan (DKPP) dan Dinas Pertanian (Distan).

“Kalau DPUPR dan Dinas Perkim saling tarik menarik, jadi ada yang pindah dari Perkim ke PUPR. Sedangkan DKPP dan Distan kita efisiensi struktur kaya fungsi, ini arahan Mendagri kita ikuti,” jelasnya.

Meski demikian, Tatu menambahkan tidak ada pelantikan bagi pejabat yang mengisi jabatan tersebut lantaran hanya pemindahan di setiap bidangnya saja.

“Tapi kalau di isi oleh pejabat promosi, ya pasti ada pelantikan. Yang pasti Perda ini menyesuaikan dengan kementerian saja,” paparnya.

Ketua DPRD Kabupaten Serang Bahrul Ulum mengapresiasi kepada Pemkab Serang yang telah berupaya memberikan kontribusi dalam membahas kedua raperda tersebut.

“Mengingat kedua panitia khusus telah selesai dalam melaksanakan tugas, maka dengan ini kedua pansus kami nyatakan dibubarkan,” tutup Ulum. (*)