Wednesday , July 17 2024

Sentuh Angka 51.000 USD, Bitcoin Anjlok Lagi

 

Harga bitcoin kembali memburuk pada hari ini Selasa (28/12). Selain harga bitcoin yang anjlok, sejumlah harga aset kripto lain juga mengalami hal serupa.

Mengacu data Exness, harga Bitcoin pada Selasa (28/12) nyaris menembus level US$ 52.000, persisnya US$ 51.443, sebelum jatuh ke level US$ 49.189, pada sore ini.

Begitupun harga Ethereum juga mengalami penurunan pada sore ini. Harga Ethereum turun terlempar keluar dari zona US$ 4.000 ke US$ 3.900 atau turun hampir 4% dibandingkan dengan posisi 24 jam sebelumnya.

Sementara harga Solana anjlok 6,19% ke US$ 188,03, harga Terra merosot 7,68% menjadi US$ 93,45, dan harga Polygon terjungkal 9,24% jadi US$ 2,61.

Sedang harga mata uang kripto berbasis meme, Dogecoin dan Shiba Inu masing-masing turun 5,43% menjadi US$ 0,1802 dan 5,12% ke US$ 0,00003637.

Melansir data yang dirilis The Motley Fool, pada 2 November 2021 malam, satu token Shiba Inu mencapai harga US$ 0,00006738. Bandingkan dengan harga debitnya pada awal Agustus 2020 yang hanya US$ 0,00000000051.

Jika dihitung, hanya dalam waktu 15 bulan, token SHIB telah naik 13.211.665%. Jika Anda menginvestasikan dana sebesar US$ 10 pada 1 Agustus 2020, dan ditahan, Anda sekarang menjadi jutawan.

Semakin banyak pertukaran mata uang kripto yang mendaftarkan token SHIB untuk diperdagangkan, yang meningkatkan kesadaran dan membangun komunitas.

Peluncuran pertukaran terdesentralisasi ShibaSwap pada bulan Juli memungkinkan investor untuk mempertaruhkan token mereka dan yang lebih penting mendorong mereka untuk memegang SHIB untuk jangka waktu yang lebih lama.

Tweet Elon Musk memicu keuntungan. Meskipun Musk tidak memiliki koin Shiba Inu, dia baru-baru ini mengadopsi anak anjing Shiba Inu bernama Floki. Setiap kali Musk men-tweet tentang anjingnya atau rasnya, para investor masuk ke SHIB.
Dengan sedikit jalan untuk bertaruh melawan Shiba Inu, ada bias beli yang didorong oleh emosi yang memicu pergerakan ini. (Prc)